Tak Berkategori

Perubahan Warna Beton

Perubahan warna beton merupakan sumber ketidak senangan baik bagi kontraktor maupun pemilik. Ini mungkin muncul sebagai variasi warna yang mencolok di seluruh permukaan beton yang besar, bintik-bintik terang atau gelap, atau kemekaran cahaya awal. Banyak faktor yang menyebabkan masalah ini, oleh karena itu bisa menjadi masalah dan sulit untuk mencegah.

Faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan warna pada beton termasuk campuran yang tidak konsisten, penambahan air ke dalam campuran di lokasi proyek, perubahan warna semen, penggunaan pengganti semen, pengerjaan yang buruk, dll. Perubahan warna karena faktor-faktor ini muncul segera setelah pengecoran beton. Lalu bagaimana Perubahan Warna Beton berproses?

Apa Penyebab Perubahan Warna Beton?

Cek Harga Precast Terbaru 2022

Bahan Tidak Konsisten

Menjaga konsistensi selama operasi beton, terutama dalam proporsi campuran , penting untuk menghindari warna yang tidak menyenangkan. Variasi dalam batch berbeda dari beton yang dikirim ke lokasi proyek akan menghasilkan warna yang tidak konsisten. Perubahan warna beton dapat kita lihat dalam pembahasan berikutnya.

Juga, produksi campuran beton yang konsisten sulit karena terdiri dari berbagai bahan dengan variabilitas yang melekat. Konstituen campuran beton adalah semen, bahan tambahan semen, pasir, air, bahan tambahan, dan mungkin serat. Mencapai interaksi yang konsisten antara bahan-bahan ini dalam berbagai batch beton adalah sulit.

Jadi, untuk mencapai konsistensi terbaik dalam campuran beton dari batch yang berbeda, semua konstituen beton harus memenuhi standar ASTM.

Menambahkan Air di Lokasi Konstruksi

Kontraktor dapat menambahkan air ke batch beton untuk meningkatkan kemampuan kerja dan membuat operasi finishing semudah praktis. Modifikasi campuran di lapangan tanpa pencampuran yang memadai menghasilkan beton dengan tampilan yang bernoda.

Perbedaan warna beton menjadi nyata dalam penempatan berdampingan. Misalnya, ketika air ditambahkan ke satu batch, dan kemudian beton dituangkan di sebelah beton non-tempered sebelumnya.

Perubahan Warna Semen

Mengubah warna semen yang digunakan di pabrik siap pakai adalah penyebab lain dari perubahan warna beton. Warna semen individu bervariasi karena kondisi pembakaran atau penggilingan selama produksi semen.

Pengaruh warna semen yang tidak biasa terhadap perubahan warna dapat mengamati ketika jenis semen tertentu diganti dengan yang lain selama penempatan yang sedang berlangsung, atau campuran yang menyesuaikan menempatkan tepat sebelah beton yang memproduksi dengan semen dari sumber yang berbeda.

Pemanfaatan Penggantian Semen

Menggunakan produk daur ulang, seperti terak dan abu terbang , sebagai pengganti sebagian semen dapat membuat variasi warna berdasarkan persentase bahan daur ulang yang memasukkan ke dalam campuran, rasio bahan air-semen, dan bagaimana beton mengawetkan.

Hasil slag pada awal sedikit warna hijau atau kebiruan yang mencerahkan seiring waktu, sedangkan fly ash menghasilkan warna yang berbeda mulai dari buff sampai coklat.

Penambahan Kalsium Klorida

Umumnya, kalsium klorida menambahkan ke dalam campuran beton untuk mempercepat waktu pengerasannya. Zat inilah yang menyebabkan tampilan beton menjadi gelap, terutama bila dosisnya mendekati 2% dari berat semen.

Masalah pewarnaan lebih memperparah ketika campuran tidak bercampur secara memadai setelah menambahkan kalsium klorida, menghasilkan beton dengan warna yang lebih tidak teratur atau bernoda.

Pengerjaan yang Buruk

Kontraktor harus mempertimbangkan kondisi cuaca sebelum dan selama penuangan beton karena berdampak besar pada hasil akhir. Misalnya, membasahi tanah dasar dalam lingkungan yang kering sebelum menuangkan pelat beton adalah praktik yang baik.

Selain itu, penempatan beton dalam cuaca panas yang meningkatkan laju penguapan akan memerlukan penghambat penguapan, penahan angin, atau praktik lain yang sesuai.

Praktik yang buruk seperti menyemprotkan air tambahan pada permukaan beton atau melakukan penyelesaian akhir saat air pembuangan masih berada pada permukaan beton mengakibatkan peningkatan variabilitas dalam tampilan permukaan atau delaminasi.

Penempatan Benda pada Beton selama Perawatan Awal

Ketika plastik, kayu, atau puing-puing konstruksi tertinggal pada beton berwarna selama proses pengawetan, warna permukaan menjadi bernoda dan tidak beraturan, dengan warna yang lebih terang pada tempat material berada. Masalah ini menyebut curing differential, yang menyebabkan oleh perbedaan tingkat kelembapan pada permukaan beton selama beberapa hari pertama hingga minggu-minggu kritis setelah penuangan beton. Jadi, perawatan yang seragam adalah kunci untuk menghasilkan permukaan beton berwarna yang konsisten .

Lembaran plastik yang menempatkan pada beton untuk meningkatkan curing dapat memainkan peran utama dalam perubahan warna permukaan beton. Perubahan warna yang terjadi karena kerutan atau celah udara pada penutup plastik atau selimut pengawet menghasilkan apa yang menyebut bercak macan tutul.

Bagaimana Meminimalkan Perubahan Warna Beton?

  • Hindari penggunaan kalsium klorida dalam beton.
  • Memanfaatkan konstituen beton yang konsisten yang menyediakan terus menerus dari batch ke batch.
  • Penuangan, penyelesaian, dan perawatan beton yang tepat tepat waktu akan mengurangi perubahan warna.
  • Jangan mengubah praktik konstruksi beton seperti perubahan campuran beton, bekisting, perawatan permukaan , atau perawatan, yang terkadang mengakibatkan perubahan warna yang signifikan dan permanen.